Monday, March 19, 2018

HOW I GOT TO UNIVERSITAS INDONESIA!


Halo readers!
Last time I wrote in this blog was last or 2 years ago, and I miss it! Jadi, seperti yang udah gue ceritain di post sebelumnya, now I'm busy with my campus life :( Anyway, campus life ga sesibuk itu sih, mungkin gue yang agak bikin kalian parno. But from the deepest of my heart, I miss writing! :(
Daaaaannn, gue bakalan nulis lagi nih sekarang, about how i got to University of Indonesia. Mungkin ini kalo dibanding masuk Harvard University or Oxford University bakalan kalah (yakale disamain bos!), tapi gue yakin banyak dari remaja Indonesia pengen banget masuk Universitas Indonesia, entah di fakultas mana aja. But, how serious you prepared buat masuk kampus ini?

Masuk universitas itu actually buat gue mimpi nggak mimpi, karena gue ya termasuk anak yang ga pinter amat, tapi juga ngga bego banget sih. Tapi dari SMP nih, gue pengen banget masuk Universitas Indonesia, jurusan Hubungan Internasional. Itu mimpi gue paling besar waktu jaman SMP, sampe akhirnya gue nekat masuk ke SMA yang sebenernya gue juga ngga terlalu harepin (karena gue capek banget belajar,seriously), tapi demi Universitas Indonesia (karena SMA gue paling sering lolos di Universitas Indonesia) gue nekat pake banget masuk SMA ini. Sampe akhirnya, gue kelas 3 SMA, and guess, I wasn't pass SNMPTN, Komunikasi - Universitas Indonesia. Disitu gue merasa bahwa selama ini ternyata usaha yang udah gue kerahkan sia-sia. Gue udah kaya orang stress setelah kasus SNMPTN. Ditanya kaya orang gila, kayanya gue udah hampir gila emang. But lucky me to have my 24 hours supporter, ada mama, papa, boyfriend, dan adek. Kenapa adek gue terakhir? Dia yang paling support gue buat belajar untuk SBMPTN dan SIMAK UI.

Singkat cerita ya gue stress tapi gue langsung nyadar kalo gue ngga bisa kaya gini terus. GABOLEH! Karena gabakalan maju kalo gue stuck sama SNMPTN doang. Akhirnya gue menemukan motto hidup yaitu FEAR (Face Everything And Rise), ini gue nemu motto hidupnya, tapi gue lupa sayangnya nemu dimana hehe. Sejak saat itu gue fokus belajar SBMPTN habis-habisan. Les pagi sampe malem, dan gue juga belajar buat STAN (ya ini diharepin tapi ngga diharepin). Dan.... until the day of SBMPTN, gue berasa bego banget kenapa ini gue nggak bisa ngerjain, bingung, kaget. Dan disitu gue merasa bahwa latihan soal itu wajib ain, apalagi latihan soal sebanyak mungkin. Itu bener-bener pukulan banget huft :")

Warna Makara calon fakultas kamu yang mana nehh?
Tapi, sebelum pengumuman SBMPTN gue belom tau dong kira-kira lolos atau engga, dan seminggu setelah SBMPTN ada tes SIMAK UI. Wah disitu gue belajar abis-abisan. Gue belajar dari malem sampe pagi, pagi gue coba les tambahan sampe sore. Latihan soal SIMAK UI dari tahun 2010-2015 (karena gue SIMAK UI 2016). Gue nyoba kerjain semua soalnya, sebisa dan semampu gue tiap kali latihan soal. Bener-bener belajar. By the way, gue ikut SIMAK UI chapter Surabaya di SMA 9 Surabaya kalo ngga salah. Di venue gue ngerasa banyak anak yg well prepared banget, belajar pagi, sedangkan gue udah capek karena berangkat dari Jember udah tengah malem sampe Surabaya subuh bareng mama. Terus kata mama juga gausah belajar HAHAHA yaudah gue cuma cerita-cerita kondisi kalo gue ngga lolos di SIMAK atau SBMPTN.
Ujian SIMAK mulai, gue merasa percaya diri banget ngisi semua soalnya. Bayangin, ekonomi gue hampir full!! Alasannya cuma 1: soalnya ada beberapa yang mirip sama tahun-tahun sebelumnya, dan gue udah belajar itu. Gue dalam hati "Alhamdulillah... Apakah ini yang namanya akan berjodoh?". Tapi gue tetep tenang dan ngga berharap sih setelah ujian, karena gue udah planning bakalan coba lagi tahun 2017 dan harus lolos di HI UI!

Tapi.....

Ternyata....

source: google.com
Gue ngga lolos di SBMPTN. Gilak itu nangis di bulan puasa kalo ngga salah. Terus gue langsung masuk rumah sakit, opname karena thypus dan trombosit gue rendah banget. Cobaan.. udah ngga lolos kan, terus gue masuk rumah sakit. Tapi yaudah lah gue terima. Masuk rumah sakit juga bareng adek gue, jadi ada temen hehe.
2 minggu setelah keluar dari rumah sakit, pengumuman SIMAK UI dan alhamdulillah gue lolos cuy! Walaupun bukan di Komunikasi UI, tapi di Administrasi Fiskal UI gue masih tetep seneng banget banget, karena gue dapet sekolah dan gabakalan postponed setahun. Disitu gue percaya, motto hidup FEAR ngga sia-sia selama ini gue terapin.
That's my story to how I got to Universitas Indonesia. Sedih di awal dan seneng belakangan udah biasa, apalagi nyesel. Tips dari gue buat adik-adik yang pengen lolos di UI untuk jalur tulis ada beberapa nih, check these out ya:

  1. Rajin-rajin latihan soal ujian, latihan soal ujian minimal 5 tahun sebelum tahun ujian kamu. Jadi kalo ujian tahun 2018, cari soal ujian dari tahun 2017-2013/2012.
  2. Sholat tahajud dan dhuha. Yang satu ini jangan sampe lepas! Tapi utamain sholat fardhu juga ya :)
  3. Minta restu orang tua setiap kali mau ujian, jangan lupa harus tulus!
  4. Fokus fokus fokus! Fokus sama tujuan kamu mau kemana, jangan lengah jangan ke distract!
  5. Kurangin seneng-seneng, lagi mau ujian malah ngafe, ngemall :(
Semoga menginspirasi dan menyemangati lo semua yang mau di UI! Are you the next UI Student?

P.s: cek semua penerimaan tentang UI, informasi jalur masuk, biaya di www.ui.ac.id ; www.penerimaanui.ac.id ; www.simakui.ac.id

Cheers,

Abel

Sunday, April 2, 2017

4 Tips Desain Dengan Canva // 4 Tips How To Design Wth Canva

Hai everyone!
Yeah, terakhir kali gue nulis di entri sebelumnya adalah 'gue yakin bakal aktif ngeblog' and the truth is NOT! hehe. Ya begini ya nasib anak kuliahan, pulang malem, bangun siang, kuliah, pulang malem, bangun siang (ngga ada makan mandi ya?) hehe. Tapi ngga semua gitu kok gaes, its depends on you, how manage your activity and time! Jadi beberapa hari yang lalu gue memutuskan untuk membuat blog ini menjadi billingual gitu, but not at all. Jadi, Abel decided membuat post in Indonesian kalo post itu cukup penting untuk diketahui oleh readers (ya karena gue sebagai manusia mengerti, akan close tab when I see the blog is written in english wkwk), padahal ilmunya butuh kan ya, dan selain itu my readers target is remaja-remaja Indonesia nih, jadi menurut gue perlu juga post di blog ini ngga semuanya in english. And, I will write a post in english when the post itu sifatnya umum, dan emang target readers gue untuk post itu adalah all people around the world! Are you agree with my decision? Comment ya setuju atau engga kalian dengan keputusan gue di atas, because kalo kalian ngga comment yaudah lah ya gue jalanin aja wkwk.

By the way, in spite of my decision about languanges in post, kali ini gue mau sharing gimana gue bisa ahli, pinter, bahkan dewa banget dibidang desain. Jadi nih, sebelumnya gue cuma tau Adobe Photoshop and Illustrator untuk edat edit sana sini, tapi, seiring temen gue banyak yang kreatif nih, gue dapet informasi website untuk cari-cari referensi ataupun editing buat blog, instagram, name card, and others stuff at Canva (udah gue hyperlink nih, langsung trial and error aja ya hehe). Nah, sejak gue ketemu sama Canva, all my problem about design berasa udah hilang, ya karena emang dia sifatnya helpfull gitu. Dan disini, gue mau share tentang gimana menggunakan Canva secara maksimal, jadi bisa ngebantu kita (yang susah desain, ga kreatif) untuk tetep bisa desain.
So the steps are:

1. Open Canva in your desktop browser
Jadi temen-temen, Canva cuma bisa kita buka lewat browser aja. I dont know why it cant opened in phone browser, karena gue sebelumnya juga udah nyoba buka di browser dan cuma bisa log in doang. Mungkin karena aplikasi yang ada di Canva ini banyak, dan lebih maksimal penggunaannya kalo kita pake desktop browser.
Nah, kalo udah pada buka Canva nih, dont forget to sign up first, karena kalo gue ga salah nih, harus sign up dulu untuk bisa make Canva. So gaes, jangan sampe lo ga sign up ya! Yang udah sign up sabi log in aja.

2. Choose your design
Design di Canva tuh banyaaaakkk banget macemnya, tadi di awal gue udah sebutin bisa untuk blog, instagram. Selain keduanya tuh, ada lagi yang lain, bisa bikin cover ebook, poster, pricelist, ucapan terima kasih, and many more. Asik kan? Asik banget, gue selalu menggunakan Canva disaat memang demot banget untuk cari-cari inspirasi ngedesign.

3. Choose your layouts
Layouts tuh apasih? Layouts tuh semacam konsep atau desain sih dari desain yang lo pilih. Banyak banget tuh macem layoutnya, yang gratis? ADA, yang bayar? ADA BANGET wkwk. Jadi lo harus hati-hati nih ya dalam melihat itu free or paid yang paymentnya pake dollar (kehedonan yang haqiqi wkwk). Jadi nih gue pernah tuh udah pilih layout bagus banget, gue edit-edit sampe kelar, udah klik save, dan ternyata gabisa ngesave, ternyata...dia layout paid gitu. Dan gue sedih karena udah banyak gitu loh yang gue edit, yang gue ubah. Be teliti ya gaez! Sebagai tambahan nih, jadi lo bisa bikin layout yang sesuai sama ukuran yang lo butuhin, jadi gausah takut Canva udah paten ukurannya.

4. Edit layout
Nah disini lo bisa kembangin sesuai dengan keinginan dan kebutuhan lo gaes. Jadi fitur yang ditawarin Canva itu ada beberapa yang lain disamping layout, ada background, text, and elements. Jadi ntar kalian bisa nambahin design yang udah disediain sama Canva pun bikin sendiri! Kalo gue pribadi jarang banget ngerubah desain, biasanya ganti background doang sih hehe. Nah ni gue ulas satu-satu ya tentang fitur Canva;
  • Text
    Di bagian text ini ntar lo bakal dapet heading, subheading, and some text to support your heading or subheading. Kalo judul pasti lah lo pakein heading, kalo subheading gue pake untuk support judul atau apa sih yang bakal gue bawa. Dan some text to support itu gue belom pernah coba, tapi bisa lo pake untuk kalo presentasi kaya nama gitu, kalo di blog bisa lo pakein copyright atau yang lainnya. Di bagian text ini ntar lo bakal ditawarin dengan banyak ragam font, pilih aja sesuai selera ya!
  • Background
    Di bagian background ini Canva nyediain backgroun plaine atau polos dengan warna, pattern, dan kalo lo search di kolom search, bisa lo ambil beberapa foto yang gratis atau berbayar. Menurut gue sih yang gratis udah pada bagus, pinter-pinternya lo milih dan ngedit aja. Nah kalo lo pake background yang bergambar nih, ada fitur edit picture, editnya sih filter sama brightness doang, tapi itu cukup banget kok.
  • Elementens
    Disini lo bakal dapet illustrator gitu (icon tapi lucu-lucu), free photo, shapes, line, grids, and frames. Kayanya itu udah umum banget ya, dan pasti lo bisa ngegunainnya.
  • Upload
    Ini adalah salah satu fitur untuk ngeupload gambar atau karya lo yang lain. Misalnya nih, lo udah ngedit di photoshop, tapi menurut lo kurang dan Canva punya, misalkan garis deh, nah bisa lo upload tuh hasil karya lo yang di photoshop, dan edit di Canva. Simple kan?   
Kalo udah lo edit tinggal di download aja dengan klik tombol download di pojok kanan atas website Canva. Selesai deh. Tinggal dipake doang dan bisa lo pamerin di instagram, blog, linkedin, atau tumblr, twitter dan social media lainnya.
Semoga tips dari gue kali ini bisa ngebantu lo semua untuk lebih active lagi dalam membuat desain ya, hehe. Dan jangan lupa, kalo ada pertanyaan-pertanyaan yang ingin kalian tanyain, bisa comment di sweet comment section yang udah gue sediain ya! - Xoxo


Warm Huge,
Abel